Selasa, 19 Maret 2013

PTK BK KUMIYATI




BAB I
PENDAHULUAN

A.   Latar Belakang
Siswa baru di kelas X SMA pada umumnya memiliki berbagai variasi pengalaman masing-masing sewaktu di SMP dalam memahami serta mengenal peran maupun fungsi BK (Bimbingan dan Konseling ). Dalam hal ini pemahaman terhadap BK sangat tergantung  kepada bagaimana kinerja guru pembimbingnya serta fungsi dan peran yang dilakukan dalam membimbing siswa. Namun berdasarkan observasi langsung di kelas, ternyata 98 persen merasa malu, ragu, bahkan takut untuk berhubungan dengan guru pembimbing. Keadaan ini tentu menjadi hal yang sangat memilukan sebab motto BK yang ”peduli siswa” tidak bisa diterapkan di sekolah secara benar.
Beberapa pendapat siswa menunjukkan bahwa guru pembimbing mereka semasa di SMP lebih berperan sebagai penegak disiplin dengan memberi sanksi terhadap siswa yang melanggar tata tertib sekolah. Walaupun ada juga beberapa siswa yang menyatakan bahwa guru pembimbing menjadi tempat konsultasi namun jumlahnya sangat sedikit. Sebagian besar menganggap bahwa siswa  yang dipanggil atau berhubungan dengan guru pembimbing adalah mereka yang telah berbuat pelanggaran atau siswa yang diberi hukuman.

Kondisi di SMA Wijaya Putra juga tidak berbeda dengan keadaaan tersebut, disebabkan karena guru pembimbing merangkap sebagai Koordinator dan pelaksana 7K ( Keamanan, ketertiban, dll) yang sudah berlangsung bertahun-tahun. Hal ini menyebabkan tugas keamanan yang dilakukan oleh guru pembimbing misalnya memberi hukuman, justru  dianggap sebagai tugas utama mereka. Sebagai dampak dari pemberian tugas 7K kepada guru pembimbing selama ini, maka  95 persen guru mata pelajaran belum tahu bagaimana sesungguhnya fungsi dan peran BK di sekolah. Mereka masih menganggap bahwa guru BK bekerja jika ada masalah khususnya pelanggaran, sehingga menimbulkan kesan bahwa BK adalah pekerjaan ”santai” karena bila pelanggaran tidak ada maka BK tidak bekerja.
Kondisi yang juga turut menjadi hal yang sulit dihapus adalah BK juga dilibatkan secara langsung dalam pencatatan sistem kredit poin pelanggaran. Hal ini juga menjadi sesuatu yang makin menjadikan siswa ”takut” berhubungan dengan BK.
 Keadaan ini diperparah oleh bentuk bimbingan atau konseling yang dilakukan guru pembimbing yang lebih cenderung ”menunggu bola”, misalnya menangani masalah bila telah mendapat laporan. Untuk mengoreksi kinerja yang belum maksimal dan juga kesalahan persepsi tentang BK, maka telah ditempuh langkah strategis untuk memisahkan kegiatan BK dengan kegiatan 7K dan pencatatan poin pelanggaran..
Upaya yang dilakukan oleh Guru pembimbing melalui komunikasi intensif kepada semua guru dan terutama kepala sekolah untuk menghindari pemberian tugas sebagai 7K akhirnya berhasil. Dan sejak diberlakukannya kurikulum baru (KTSP) pada Bulan Juli 2007, BK tidak lagi diberi tugas sebagai 7K serta administrasi poin pelanggaran namun dialihkan kepada  kesiswaan. Kesempatan ini mulai memotivasi mereka untuk menunjukkan eksistensi BK sebagai ”pembimbing” bukan sebagai ”penghukum”. Namun kendala yang timbul adalah bagaimana menghilangkan citra buruk terhadap BK yang sudah tertanam sejak lama tersebut.  
Fakta bahwa masih banyak siswa yang ”takut dipanggil” oleh BK tetap saja terjadi. Di samping itu kesan guru mata pelajaran yang menganggap bahwa konsultasi dengan BK menandakan siswa tidak mampu mandiri menyelesaikan masalahnya bahkan dianggap kekanak-kanakan akan sangat menghambat kegiatan BK.  Kenyataan tersebut menjadikan kegiatan konseling yang dilakukan oleh guru pembimbing dijauhi atau dihindari siswa. Padahal dalam konsep bimbingan disebutkan bahwa salah satu kriteria keberhasilan BK adalah apabila siswa secara sukarela dengan inisiatif sendiri menghubungi guru pembimbing untuk mengikuti konseling. Selain itu pada hakekatnya pelaksanaan konseling adalah layanan utama bahkan sebagai jantungnya bimbingan dalam pengentasan masalah siswa. Berbagai kendala dalam pelaksanaan konseling seakan tetap tetap tidak bisa teratasi karena sebagian besar guru pembimbing memanggil siswa untuk konsultasi hanya pada siswa yang bermasalah baik karena adanya laporan dari guru lain atau berdasarkan data yang diperoleh langsung oleh BK. Pada akhirnya kesan bahwa siswa yang dipanggil adalah mereka yang dianggap memiliki masalah dan ini sebagai sesuatu yang ”buruk” sulit dihapuskan. Oleh karena itu kiranya mendesak untuk mengubah kesan negatif tentang panggilan guru BK. Panggilan terhadap siswa yang bermasalah saja atau bagi siswa yang berbuat pelanggaran yang dilakukan selama ini sudah sepatutnya dihindari. Hal ini disebabkan karena berdampak bagi rendahnya minat konseling siswa.
Langkah yang dapat dilakukan untuk meningkatkan minat konseling siswa sekaligus mengubah pandangan keliru tentang konseling adalah melaksanakan konsultasi  rutin bagi setiap siswa.  Dalam hal ini siswa yang memiliki masalah    (sedang bermasalah) atau pun mereka yang tidak atau belum bermasalah semuanya diberi kesempatan untuk berkonsultasi dengan guru pembimbing.
Salah satu argumentasi yang penting dikemukakan dalam kegiatan ini adalah bahwa orang dewasa pun butuh konsultasi dengan orang lain dalam menghadapi suatu permasalahan. Sehingga siswa yang masih remaja dan beranjak dewasa tentu wajar bila konsultasi dengan orang lain yang lebih dewasa termasuk kepada guru pembimbing.
Di samping itu kegiatan ini akan sedikit demi sedikit menghilangkan kesan negatif dari terhadap panggilan BK selama ini sebab semua siswa mendapat pelayanan. Kegiatan ini dilakukan dengan terlebih dahulu membuat jadual konsultasi tetap bagi setiap siswa. Yang perlu diketahui bahwa  konsultasi  bukan sebagai tujuan tetapi proses bagi terlaksananya ”konseling” untuk mengentaskan masalah yang dialami setiap siswa.

B. Identifikasi Masalah
Rendahnya minat konseling siswa dipengaruhi oleh berbagai faktor. Jika dianalisis lebih mendalam ada dua faktor yang bisa menjadi penyebab yaitu faktor intern dan faktor ekstern. Faktor intern adalah faktor yang berkenaan dengan guru pembimbing sebagai pelaksana konseling. Faktor ekstern adalah faktor yang berasal dari luar guru pembimbing, diantaranya adalah kebijakan kepala sekolah, pemahaman guru dan juga pengetahuan siswa tentang konseling.
Kendala yang berasal dari guru pembimbing adalah keterampilan dan juga  sikap mereka tentang perlu tidaknya konseling dilaksanakan. Keterampilan guru pembimbing sudah jelas menjadi faktor utama kesuksesan konseling di sekolah. Kurangnya keterampilan guru pembimbing untuk melaksanakan konseling seringkali menjadi hal yang menyebabkan konseling tidak dilakukan di sekolah, ataupun terlaksana apa adanya. Namun hal lain yang turut menjadi ganjalan adalah masalah sikap guru pembimbing yang terkait dengan banyak hal seperti motivasi, minat, perhatian ataupun tanggungjawab mereka terhadap pentingnya konseling dilaksanakan. Sebab walaupun secara teoritis dan praktis keterampilan sudah mereka miliki tetapi bila sikap tanggungjawab untuk melaksanakan konseling kurang maka konseling bisa saja tidak terealisasi.
Kendala yang berasal dari kepala sekolah adalah kebijakan yang tidak kondusif atau tidak konsisten dalam menciptakan manajemen BK yang baik. Salah satu contoh yang dapat dikemukakan adalah sebagian besar kebijakan sekolah yang masih menempatkan BK sebagai pihak yang harus menangani disiplin sekaligus menegakkan tata tertib. Namun kadang ada juga perintah yang menuntut terselenggaranya BK secar profesional sesuai kode etik. Kedua hal di atas sulit digabungkan karena bertentangan fungsinya, sehingga menyulitkan guru pembimbing melaksanakan tugas, khususnya dalam konseling.
Masalah pemahaman guru dan juga siswa terhadap tujuan dan fungsi konseling adalah hal yang paling menghambat. Konseling  akan sulit dilaksanakan bila guru dan siswa masih memandang bahwa panggilan untuk konseling berarti siswa tersebut telah berbuat pelanggaran.
Konsultasi sebagai suatu wawancara antara guru pembimbing dan siswa memang kadang dilakukan, namun sifatnya insidentil. Padahal jika konsultasi tersebut dapat berjalan dengan baik maka akan menjadi tahap awal bagi terlaksananya konseling yang mengentaskan masalah siswa. Oleh karena itu kiranya perlu diteliti lebih jauh apakah konsultasi yang intensif ataupun terjadual akan dapat dilaksanakan. Dan apakah dengan konsultasi terjadual tersebut akan dapat berpengaruh pada peningkatan minat siswa untuk konseling adalah hal yang perlu diketahui.

C. Pembatasan Masalah
Masalah yang diteliti adalah bagaimana meningkatkan minat konseling melalui konsultasi terjadual. Peningkatan minat konseling siswa sebagai variabel Y, sedangkan metode konsultasi terjadual sebagai variabel X.
Desain penelitian ini digambarkan sebagai berikut :


Gambar 1.1. Desain Penelitian

Variabel X                                                        Variabel Y







KONSULTASI TERJADUAL
 

MINAT KONSELING SISWA
 



 



Peningkatan minat konseling siswa diukur melalui angket yang berisi tentang minat siswa untuk mengikuti konsultasi , tempat konsultasi, pemahaman tentang tujuan konsultasi, kepercayaan kepada guru pembimbing, dan sikap siswa mengikuti konsultasi. Konsultasi terjadual adalah konsultasi yang dilakukan oleh siswa dengan guru pembimbing secara tetap dan terjadual untuk waktu tertentu.
D. Rumusan Masalah
1. Bagaimana membuat jadual konsultasi yang baik dan efektif sehingga dapat dilaksanakan sesuai rencana.
2.   Bagaimana gambaran minat konseling siswa.
3. Apakah konsultasi terjadual dapat meningkatkan minat konseling siswa untuk mengentaskan masalah yang dialaminya.

E. Tujuan Penelitian
1.   Untuk mengetahui bagaimana membuat jadual konsultasi yang baik dan efektif.
2.   Untuk mengetahui bagaimana minat siswa mengikuti konseling.
3.   Mengetahui sejauhmana konsultasi terjadual dapat meningkatkan minat konseling siswa.

F. Manfaat Penelitian
Sebagaimana telah dikemukakan di atas bahwa konsultasi yang dilaksanakan bukanlah tujuan yang ingin dicapai tetapi proses menuju pemberian layanan konseling kepada setiap siswa tanpa kecuali. Sehingga tujuan utama pelaksanaan kegiatan konsultasi ini adalah :
  1. Menjadikan konsultasi sebagai langkah awal guna menarik minat siswa untuk mengikuti konseling dalam pengentasan masalah yang dialaminya.
  2. Menjadikan konseling sebagai layanan utama kepada siswa. Bagi siswa yang memiliki masalah berat ataupun ringan semuanya diharapkan terentaskan. Sedangkan yang tidak memiliki masalah akan diberikan bekal pengetahuan atau keterampilan sebagai bentuk preventif sehingga mereka dapat tercegah atau mampu terhindar dari masalah yang mungkin akan dihadapinya.
  3. Memberi motivasi kepada guru pembimbing untuk secara aktif serta ”tidak menunggu bola” dalam memberi pelayanan konseling terhadap siswa.
  4. Mengubah pemahaman yang salah terhadap kegiatan konseling ataupun kegiatan bimbingan secara umum baik oleh guru atau pun siswa yang menganggap berhubungan dengan BK hanyalah bagi orang yang bermasalah atau melakukan pelanggaran tata tertib saja.
  5. Mengoreksi pandangan keliru dari guru lain bahwa Guru pembimbing hanya wajar bila memanggil siswa yang tidak mampu mengatasi masalah sendiri atau tidak mandiri dalam menyelesaikan problem yang dialaminya.












BAB II
KAJIAN PUSTAKA

A.   Kajian Teori
1.     Pengertian Konsultasi
Menurut Siswohardjono (1990) konsultasi adalah wawancara antara dua orang dewasa dengan tujuan bahan yang diprolehnya dapat membuat suatu pola pengertian baru atau keputusan yang lebih mantap terhadap sesuatu.
Pendapat tersebut menunjukkan bahwa antara konsultasi dan wawancara tidak berbeda. Namun jika dianalisis lebih jauh maka terdapat perbedaaan antara konsultasi dan wawancara. Pendapat Sukardi (2000)  bahwa wawancara (interviu) dalam Bimbingan dan Konseling adalah salah satu alat pengumpul data melalui pembicaraan langsung terhadap siswa. Sedangkan menurut Hallen (2005) wawancara dilakukan dengan cara mengemukakan pertanyaan kepada klien secara lisan.
Di samping itu menurut Siswohardjono (1990) wawancara dapat digunakan sebagai teknik menolong siswa yang dapat dibagi dalam empat bentuk yaitu 1) nasehat; 2) Informasi; 3) Konsultasi; dan 4) Konseling. Dengan demikian nampak bahwa konsultasi adalah salah satu dari bentuk wawancara, sehingga pengertian wawancara lebih luas dibanding konsultasi.
Dari pendapat di atas dapat diperoleh dua pengertian berbeda tentang konsultasi dan wawancara. Konsultasi lebih sempit pengertiannya dibanding wawancara karena konsultasi cenderung hanya dalam bentuk memberi pengertian  pada seseorang sedangkan wawancara lebih luas sebab apapun  yang dilakukan dengan tanya jawab  antara seseorang dengan orang lainnya dapat dikategorikan sebagai wawancara.

2.     Kendala Pelaksanaan Konseling
Pentingnya konsultasi siswa dengan guru Pembimbing sebernarnya adalah suatu hal yang perlu mengingat konsultasi tersebut akan menjadi jalan ke arah pelaksanaan konseling yang sesungguhnya. Menurut Sahani dkk (1999) salah satu kriteria keberhasilan BK di sekolah adalah jumlah siswa yang berkonsultasi secara sukarela meningkat. Hal ini berarti bahwa semakin banyak siswa yang sukarela berkonsultasi ke BK dapat dikatakan pula bahwa di sekolah tersebut menunjukkan adanya keberhasilan BK dalam memberi pelayanan kepada siswa.
Namun berbagai kendala pelaksanaan konseling menjadikan konseling di sekolah sulit berjalan sesuai dengan yang seharusnya. Hal mendasar yang menjadi kendala di berbagai sekolah adalah sarana dan prasarana pendukung yang kurang. Sebagai contoh kebanyakan ruang BK di sekolah ditata seperti ruang guru yang terbuka. Padahal ruang yang terbuka dan tanpa sekat akan menjadikan siswa kurang nyaman berkonsultasi ataupun konseling dengan gurunya. Selain itu tidak adanya ruang khusus untuk konseling akan menyebabkan masalah yang akan dikemukakan siswa tidak secara maksimal dan transparan dikemukakan karena ada perasaan was-was masalahnya diketahui orang lain.
Kendala lain yang juga menjadi salah satu faktor penghambat adalah latar belakang pendidikan guru pembimbing atau konselor yang umumnya bukan berasal dari BK. Kebanyakan guru pembimbing adalah mereka yang dialihtugaskan dari guru mata pelajaran, walaupun sebagian dari mereka telah mengikuti pelatihan atau penataran tentang bimbingan. Hal yang tetap menjadi kendala adalah keterampilan mereka tetap masih minim. Kondisi ini menjadikan pelaksanaan konseling berjalan tidak sesuai dengan ketentuan ataupun  kode etik mengingat pemahaman yang dangkal tentang seluk beluk konseling. Pemahaman yang masih rendah tersebut menurut Prayitno dan Anti (1999) menyebabkan konseling dianggap sebagai proses pemberian nasehat.
Selain  itu berbagai pemahaman yang tidak tepat tentang konseling di sekolah adalah seringnya konseling diarahkan secara langsung sebagai suatu kegiatan untuk mengatasi pelanggaran siswa. Guru pembimbing sering beranggapan bahwa menyadarkan siswa dari pelanggaran adalah tugas utama mereka. Sehingga konsultasi atau konseling yang mereka lakukan kadang mengarah pada upaya paksa agar siswa berubah. Pada kenyataannya banyak guru pembimbing membuat pendekatan yang jauh menyimpang dari teknik konseling, misalnya membuat perjanjian siswa yang melanggar, memaksa siswa wajib lapor bahkan memberi hukuman.
Kondisi di atas tentu menjadikan konseling sebagai interogasi, intimidasi bahkan ibarat sidang pengadilan, padahal kesemuanya itu adalah penyimpangan.

3.     Minat Konseling Siswa
Pada hakekatnya konseling di sekolah terselenggara bila siswa secara aktif mau menemui konselor untuk melaksanakan konseling. Di sekolah konseling dapat diupayakan keterlaksanaannya dalam tiga bentuk yaitu inisiatif konselor meanggil siswa, inisiatif siswa untuk mendatangi konselor atau inisiatif pihak atau guru lain sebagai perantara.
Adapun ketentuan untuk memanggil siswa berdasarkan inisiatif konselor ataupun melalui perantara pihak lain menempuh cara berikut : 1) Panggilan didahului oleh analisis yang mendalam; 2) Panggilan dengan bahasa yang halus dan tidak ada unsur paksaan; 3) Panggilan beralasan untuk kepentingan siswa; 4) Panggilan tidak merugikan siswa dari segi kerahasiaan atau yang merugikan belajar siswa. Sedangkan inisaiatif siswa untuk mendatangi konselor secara sukarela adalah hal yang ideal untuk terselanggaranya konseling yang baik.
Berdasarkan seri pemandu pelaksanaan BK di sekolah (1995) persentase kegiatan konseling baik perorangan ataupun kelompok dialokasikan sebanyak 30 persen dalam kegiatan bimbingan. Kegiatan tersebut tentu dilaksanakan melalui tatap muka secara langsung dengan konselor. Hal ini berarti bahwa kegiatan konseling merupakan sesuatu yang  perlu terlaksana dan memiliki waktu atau alokasi khusus dalam kegiatan bimbingan dan konseling.
Namun berbagai pihak yang belum paham bagaimana peran guru BK di sekolah menjadikan konseling sebagai kegiatan yang tidak penting dan disepelekan. Hal ini sesuai pendapat Winkel (1991) bahwa kekaburan tentang peran konselor di sekolah dapat timbul karena berbagai pihak mempunyai konsepsi berbeda tentang peranan tersebut. 
Di samping itu pendekatan guru pembimbing dalam menangani masalah juga menyebabkan peran BK dalam pelaksanaan konseling tidak terlihat. Menurut Willis (2004) guru pembimbing di sekolah kurang dalam segi keterampilan (skill) konseling untuk mengembangkan potensi siswa dan membantu siswa untuk mengantisipasi permasalahan yang dihadapinya. Banyak guru pembimbing di sekolah  yang masih  beranggapan bahwa mereka bekerja bila ada permasalahan terutama pelanggaran oleh siswa. Mereka tidak menyadari bahwa bahwa guru pembimbing bekerja sebelum terjadinya masalah, sebab dalam berkerja fungsi BK sebagai preventif  (pencegahan) dimana mereka seharusnya bekerja dari awal dan sedini mungkin mengantisipasi adanya kemungkinan masalah sebelum masalah itu timbul.
Berbagai kelemahan dari segi pemahaman dan juga belum profesionalnya guru pembimbing menyebabkan mereka kadang menyimpang dari program dan kegiatan yang seharusnya mereka lakukan. Penyimpangan peran yang terjadi menurut Karyono (2003) terjadi karena BK kerap diposisikan sebagai polisi sekolah sehingga guru BK dijauhi siswa. Hal ini karena Guru BK sering memangil, menghukum, memarahi siswa yang bermasalah atau nakal. Kondisi ini tentu tidak bisa dipisahkan dari kurang pahamnya guru pembimbing dan juga tidak adanya upaya mengubah kesalahpahaman atau penyimpangan yang terjadi selama ini.
Yusuf dan Nurihsan (2005) juga mengemukakan bahwa konseling tidak berjalan di sekolah karena siswa merasa tidak senang kepada guru pembimbing. Menurutnya kondisi ini disebabkan oleh pemberian tugas dari kepala sekolah yang berseberangan dengan tugas yang seharusnya dilakukan guru pembimbing.
Dengan demikian rendahnya minat konseling ternyata dipengaruhi banyak faktor. Upaya guru pembimbing untuk meningkatkan minat konseling sudah perlu segera dilakukan dengan metode yang tepat di samping tetap berusaha mengurangi faktor-faktor negatif yang bisa menghambat kepercayaan siswa kepada guru pembimbing.

B.   Kerangka Berfikir
Berdasarkan asumsi bahwa minat konseling dapat ditingkatkan melalui konsultasi terjadual maka berikut ini disajikan kerangka berfikir penelitian tindakan kelas.
Gambar 1.2. Alur Kerangka Berfikir


 










C.   Hipotesis
Diduga Minat konseling siswa akan meningkat melalui konsultasi terjadual yang disusun berdasarkan urutan minat siswa.

BAB III
RANCANGAN PENELITIAN TINDAKAN

A. Setting Penelitian
Kelas yang menjadi objek pengamatan pada kegiatan tersebut adalah kelas X.1 di SMA Wijaya Putra yang berjumlah 38 orang. Alasan pilihan terhadap kelas tersebut karena data dan administrasinya sudah lengkap dibanding kelas lainnya.
Seluruh kegiatan khusus untuk pengamatan pada kelas X.1 mulai dengan masa perencanaan, kegiatan dan penilaian hasil, dilaksanakan pada 28 Juli 2011 s.d. 24 September 2011. Perencanaan dilakukan sejak 28 Juli 2011, kegiatan konsultasi dilaksanakan sejak 1 Agustus, dan kegiatan penilaian dilaksanakan sejak 24 Agustus. Sedangkan untuk kegiatan perampungan pelaporan hingga selesai dimulai 12  s.d. 28 September 2011.
Konsultasi dilaksanakan di ruang BK sesuai jadual yang telah disusun berdasarkan kesempatan guru pembimbing dan juga memperhatikan jam pelajaran di roster dengan persetujuan guru mata pelajaran. Lama konsultasi terhadap setiap siswa dibatasi waktunya maksimal 10 menit. Untuk konsultasi yang sudah mengarah pada konseling, waktunya dapat lebih lama hingga 20 menit dengan tetap seizin guru mata pelajaran.





B. Rencana Tindakan
     1. Skenario Tindakan
Jadual konsultasi siswa dibuat berdasarkan nomor urut absen untuk menghindari adanya prasangka siswa maupun guru selama ini, bahwa yang dipanggil terlebih dahulu adalah yang selalu berbuat pelanggaran atau tanggapan negatif lainnya. Selain itu jumlah siswa yang direncanakan setiap harinya minimal empat orang sesuai kemampuan guru pembimbing dan juga jadual pelajaran.
Teknis pelaksanaan konsultasi terjadual dilakukan dengan komunikasi dengan para guru serta persetujuan kepala sekolah. Adapun bentuk jadual yang telah dibuat disajikan secara lengkap pada halaman lampiran.
Jadual yang telah tersusun selanjutnya ditempel di papan bimbingan dan juga papan informasi sekolah serta dibagikan kepada ketua kelas masing-masing untuk memperlancar dan memudahkan proses pelaksanaannya setiap hari.
Selain itu sebagai bahan administrasi formal digunakan blangko panggilan konsultasi yang diberikan kepada guru yang akan mengajar atau langsung kepada siswa yang bersangkutan.
Skenario tindakan yang akan dilakukan adalah membuat perencanaan tindakan yaitu bagaimana membuat jadual konsultasi. Data tentang siswa yang hadir saat konsultasi diadministrasikan, diobservasi dan selanjutnya diadakan refleksi. Untuk penilaian tentang minat konseling, diadakan pre test dan post tes, yang dilakukan pada awal dan akhir kegiatan.


Berikut ini skenario tindakan yang ditampilkan pada gambar berikut.

Gambar 3.1. Skenario Tindakan

TINDAKAN 1OBSERVASI
TINDAKAN 2RENCANA
REFLEKSI
TINDAKAN 3
REFLEKSI
REFLEKSI


Gambar di atas menunjukkan bahwa jumlah tindakan tegantung hasil observasi dan refleksi dimana bila hasil tindakan pertama, atau kedua belum maksimal maka akan dibuat kembali rencana tindakan berikutnya.
Alat bantu yang digunakan adalah absen kelas, jadual konsultasi, surat panggilan konsultasi dan penilaian hasil observasi dan refleksi.

2. Pelaksanaan Tindakan
Untuk melaksanakan tindakan kelas, maka kegiatan yang dilakukan adalah membuat jadual konsultasi berdasarkan nomor urutan absen dari urutan petama hingga terakhir. Bila pembuatan jadual tersebut tidak sesuai atau belum terlaksana sesuai apa yang direncanakan sesuai data siswa, persetujuan guru atau kendala lain, maka model jadual diperbaiki kembali untuk perencanaan berikutnya.
Materi konsultasi pada pertemuan pertama adalah informasi tentang fungsi BK dan perlunya konseling. Pada konsultasi kedua diarahkan pada pembahasan masalah yang telah didata melalui AUM (Angket Ungkap Masalah) atau sosiometri. Tetapi bila siswa meminta untuk membahas masalah yang sedang dihadapinya saat ini, maka secara otomatis konsultasi tersebut dianggap sebagai kegiatan konseling.

3. Pengolahan Data
Untuk mengolah data, maka tindakan yang dilakukan diobservasi dan dinilai yang bentuknya terbagi atas penilaian proses dan penilaian hasil kegiatan yaitu :
a.   Penilaian proses dilakukan melalui observasi langsung mengenai evaluasi terhadap jadual yang telah disusun, jumlah siswa yang ikut konsultasi, kegiatan yang dilakukan serta masalah yang dibahas.
b. Penilaian hasil dilakukan dengan mengevaluasi seluruh aspek yang telah dilaksanakan dan juga termasuk melalui angket sebelum kegiatan konsultasi (pre test) untuk menilai sejauhmana minat, kepercayaan, tempat konsultasi dan sikap terhadap konsultasi. Setelah kegiatan, siswa diberikan post test dari angket yang sama untuk menilai hasilnya. (Angket terlampir).




4. Analisis Hasil Refleksi
Analisis hasil refleksi dimulai dengan mengobservasi kehadiran siswa menurut jadual yang telah disusun. Disamping itu kehadiran dan proses konseling juga diamati dan dicatat kejadian yang terjadi termasuk masalah yang dikonsultasikan.
Untuk mengetahui minat siswa kepercayaan, tempat konsultasi dan sikap terhadap konsultasi maka data angket dianalisis untuk mendapatkan gambaran dari kegiatan yang dilakukan.

5. Data dan Cara Pengumpulan Data
Data tentang siswa diperoleh berdasarkan absen siswa. Sedangkan untuk memperoleh data dan kejadian selama Tindakan Kelas yang dilakukan maka segala catatan kegiatan dan observasi yang dilakukan  dikumpulkan dan diadministrasikan untuk kegiatan pelaporan.
Untuk memperoleh data pre test dan post tes diberikan secara langsung kepada siswa yang bersangkutan sebelum kegiatan dan sesudah kegiatan dilakukan. Berikut ini bentuk kisi-kisi instrumen yang dipersiapkan.

Tabel 3.2. Kisi-kisi Angket Penilaian Minat Konseling Siswa
Nomor Item
Aspek Penilaian
Jenis Item
1
Minat Konsultasi
Pernyataan positif
2
Tempat konsultasi
Pernyataan positif
3
Pemahaman terhadap BK
Pernyataan negatif
4
Kepercayaan pada BK
Pernyataan positif
5
Sikap terhadap konsultasi
Pernyataan positif
BAB IV
HASIL PENELITIAN TINDAKAN

A.   Gambaran Sekilas Tentang Setting
Subjek penelitian tindakan adalah seluruh siswa kelas X.1 tahun pelajaran 2011/2012.
Kondisi awal minat konseling siswa dapat diketahui melalui observasi dan pre test. Pada saat observasi sebelum tindakan dilakukan sebagian besar siswa merasa ragu-ragu dan takut bila dipanggil untuk konseling. Selain itu dari hasil pre tes yang dilakukan diperoleh data mengenai kondisi minat terhadap konseling.
Berdasarkan data angket yang disebarkan, siswa yang berminat konsultasi sebelum diadakan tindakan sebanyak tujuh orang atau 18,4 persen. Siswa yang menganggap tempat konsultasi boleh dilaksanakan dimana saja ada 15 orang atau 39,5 persen. Sebanyak tiga orang atau 7,9 persen siswa memahami BK sebagai sarana untuk berkonsultasi. Siswa yang percaya terhadap BK untuk berkonsultasi hanya satu orang atau 2,6 persen. Sikap senag terhadap guru BK juga satu orang atau 2,6 persen.
Konsultasi dilakukan bertahap. Pada pertemuan  pertama materi konsultasi diarahkan pada informasi tentang fungsi BK di sekolah serta apa pengertian konseling. Titik penekanan pada konsultasi pertama adalah upaya menarik minat siswa untuk konseling dan tidak ragu atau takut masalah yang diungkapkannya diketahui orang lain. Dalam hal ini guru pembimbing meyakinkan siswa bahwa guru pembimbing memiliki kode etik untuk merahasiakan masalah yang dikemukakan termasuk yang sangat pribadi atau bersifat rahasia dari setiap siswa untuk dientaskan.
Pada pertemuan kedua materinya terdiri dari dua alternatif tergantung keinginanan siswa. Alternatif kesatu adalah membahas masalah siswa berdasarkan data yang diperoleh guru pembimbing lewat Sosiometri atau AUM. Alternatif kedua materi konsultasinya bisa saja membahas secara langsung keluhan-keluhan atau problem mendesak yang perlu diselesaikan.

B.   Hasil Tindakan 1
1. Hasil Pengamatan
a). Jadual yang disusun tidak sesuai dengan nama yang hadir karena beberapa siswa sangat berminat konsultasi yang meminta mereka didahulukan. Hal ini tidak jadi kendala, namun guru pembimbing kesulitan dalam mengadministrasikan karena harus mengecek ulang jadual dan nama yang belum dipanggil. Selain itu pada saat panggilan, beberapa guru meminta panggilan ditunda sejenak karena materi pelajaran yang sedang atau akan diberikan membutuhkan kehadiran siswa di kelas.
b). Terdapat beberapa siswa yang konsultasi pada pertemuan pertama memiliki antusias yang tinggi ditunjukkan oleh adanya beberapa siswa yang secara bersamaan mengikuti konsultasi.
c). Sebagian besar siswa yang mengikuti konsultasi pertama mempertanyakan kerahasiaan masalah yang akan mereka kemukakan, sehingga hal ini menjadi indikasi bahwa guru pembimbing butuh strategi khusus untuk meyakinkan siswa tentang azas kerahasiaan sebagai kode etik dalam melaksanakan konseling.
d). Pada saat konsultasi, ada sebagian siswa datang sekaligus bersamaan baik berduaan atau bertiga. Dengan kondisi seperti ini kadang nama yang dijadualkan tidak sesuai dengan kehadiran siswa. Selain itu tempat konsultasi ternyata tidak selamanya dilaksanakan  di ruang BK karena beberapa siswa menginginkan di dalam kelas saja untuk mengefisienkan waktu.

2. Hasil Refleksi
a). Jadual Konsultasi yang dibuat tidak dipatuhi oleh siswa karena masih merasa ragu.
b). Perlu segera dibuat jadual ulang sesuai minat siswa, sehingga tidak lagi berdasarkan nomor urut absen.

C. Hasil Tindakan 2
     1. Hasil Pengamatan
a). Setelah konsultasi pertama banyak dari siswa yang berkeinginan dipanggil untuk konsultasi kedua, namun keterbatasan waktu dan jadual yang sudah disusun maka  hanya tujuh siswa yang sempat konsultasi. Materi konsultasi pertama sesuai dengan apa yang direncanakan, namun pada konsultasi kedua sebanyak tujuh siswa secara sukarela langsung ingin mengemukakan masalahnya sehingga materi konsultasinya adalah pembahasan masalah masing-masing.
b).  Pada saat tindakan pertama membuat jadual, ternyata ada perubahan karena beberapa siswa tidak mematuhi jadual yang telah dibuat. Oleh karena itu pada tindakan kedua segera dibuat jadual baru sesuai keinginan siswa.
c).  Dari rencana konsultasi pertama diselesaikan lebih cepat dari waktu yang direncanakan yaitu pada 20 Agustus 2011.
d).  Adapun masalah yang dikemukakan oleh tujuh siswa pada konsultasi kedua adalah masalah keluarga, masalah muda-mudi dan keluhan tentang pemerasan oleh siswa lain. Masalah keluarga yang diungkap adalah tentang konflik dengan orangtua, kondisi keluarga yang broken home serta kesulitan karena tidak tinggal dengan orangtua. Untuk masalah pemerasan oleh siswa lain, proses penanganannya adalah melibatkan wali kelas yang dalam layanan BK disebut sebagai layanan Advokasi . Masalah muda-mudi yang diungkap siswa terkait dengan keingin tahuannya tentang batas-batas dalam berpacaran.

2. Hasil Refleksi
      a). Dari angket yang diberikan kepada 38 siswa di kelas X.1 diperoleh data sbb :
1). Jawaban atas pernyataan tentang minat siswa untuk mengikuti konseling sebanyak 27 orang atau sebesar 71 persen yang menyatakan berminat. Jumlah ini tentu lebih besar dibanding dengan yang tidak berminat.
2). Pandangan bahwa tempat konseling boleh dilakukan dimana saja disetujui oleh 22 siswa atau sebanyak 58 persen.
3). Pemahaman tentang tujuan konseling sangat tinggi karena persentasenya mencapai 82 persen atau sebanyak 31 orang.
4). Kepercayaan kepada guru pembimbing diyakini oleh 25 orang atau sebesar 66 persen.
5). Siswa yang merasa senang mengikuti konsultasi sebanyak 29 orang atau 76 persen.
      Data lengkap tentang penilaian umum siswa tentang konseling yang telah dilaksanakan terlihat pada tabel berikut :

Tabel 4.1. Penilaian Minat Konseling Siswa
ASPEK
JUMLAH
PERSEN
Minat Konseling
27
71
Tempat konseling
22
58
Pemahaman terhadap BK
31
82
Kepercayaan pada BK
25
66
Sikap terhadap konseling
29
76

b). Jika dibandingkan antara kondisi sebelum tindakan dan sesudah tindakan, maka akan dapat terlihat secara jelas perbedaan yang signifikan. Sebelum diadakan tindakan siswa yang berminat konsultasi 18,4 persen, sedang sesudah konsultasi berjumlah 71 persen. Siswa yang menganggap tempat konsultasi boleh dilaksanakan dimana saja ada 39,5 persen, dan sesudah konsultasi sebanyak 58 persen. Sebanyak 7,9 persen siswa memahami BK sebagai sarana untuk berkonsultasi, dan setelah konsultasi sejumlah 82 persen. Siswa yang percaya terhadap BK untuk berkonsultasi hanya 2,6 persen, namun sesudah konsultasi meningkat sebesar 66 persen. Sikap senang terhadap guru BK sebelum tindakan ada 2,6 persen dan sesudah tindakan berjumlah 76 persen.
Perbandingan hasil sebelum tindakan dan sesudah tindakan digambarkan pada tabel berikut :

Tabel 4.2. Perbandingan Minat Konseling Siswa Sebelum Tindakan
                        dan Sesudah Tindakan

ASPEK
MINAT
SEBELUM TINDAKAN
( % )
SESUDAH TINDAKAN
( % )
Minat Konseling
18,4
71
Tempat konseling
39,5
58
Pemahaman terhadap BK
7,9
82
Kepercayaan pada BK
2,6
66
Sikap terhadap konseling
2,6
76


c. Penilaian Siswa Tentang Konsultasi Berdasarkan Perbedaaan Jenis Kelamin

Dari sejumlah 17 laki-laki dan 21 perempuan diketahui beberapa perbedaaan penilaian tentang konsultasi berikut ini :
1). Minat untuk mengikuti konsultasi siswa perempuan lebih tinggi dibanding laki-laki yaitu 86 persen berbanding 53 persen.
2). Pandangan bahwa konsultasi boleh dilakukan dimana saja disetujui oleh perempuan sebanyak 71 persen, dan laki-laki hanya 41 persen.
3). Pemahaman terhadap konsultasi juga lebih banyak oleh perempuan yaitu sebesar 90 persen, sedangkan laki-laki sebesar 71 persen.
4). Kepercayaan kepada guru pembimbing oleh perempuan jauh lebih besar dibanding laki-laki. Data menunjukkan bahwa kepercayaan siswa perempuan sebesar 90 persen, laki-laki hanya 35 persen.
5). 81 persen siswa perempuan merasa senang mengikuti konsultasi sedangkan laki-laki sebesar 71 persen. Ini berarti perempuan lebih banyak yang senang berkonsultasi dibanding laki-laki.

Berikut ini data lengkap perbedaan laki-laki dan perempuan dalam menilai kegiatan konsultasi yang telah dilakukan.

Tabel 4.3. Penilaian Minat Konseling Berdasarkan  Jenis Kelamin

ASPEK
JENIS KELAMIN
LAKI-LAKI
PEREMPUAN
JUMLAH
%
JUMLAH
%
Minat Konseling
9
53
18
86
Tempat konseling
7
41
15
71
Pemahaman terhadap BK
12
71
19
90
Kepercayaan pada BK
6
35
19
90
Sikap terhadap konseling
12
71
17
81


F. Pembahasan
Pembuatan jadual konsultasi merupakan metode yang tepat untuk menarik minat siswa dalam kegiatan bimbingan yang lebih formal yaitu konseling. Walaupun pada dasarnya konsultasi agak mengikat siswa namun secara perlahan justru dipandang sebagai kebutuhan. Hal ini tentu sangat berkaitan dengan timbulnya pemahaman siswa yang benar terhadap maksud dan tujuan konsultasi tersebut.
Pandangan guru terhadap kegiatan konsultasi ini tergolong positif mengingat seluruhnya senang dengan kegiatan BK yang proaktif yang selama ini ibarat menunggu bola. Walaupun demikian tetap ada kendala sebab saat panggilan dilaksanakan ada beberapa guru yang meminta panggilan ditunda beberapa saat karena materi pelajaran agak penting dan butuh kehadiran siswa di dalam kelas.
Kendala yang timbul dalam pembuatan jadual adalah tidak sesuainya siswa yang dipanggil dengan yang hadir. Kondisi ini perlu diperbaiki agar pengadministrasian jauh lebih mudah dan efektif . Cara yang mungkin lebih baik adalah memberikan informasi sebelum kegiatan sekaligus  mendata siswa yang berminat terlebih dahulu untuk mengikuti konsultasi sebelum membuat jadual tetap. Adanya sosialisasi yang dilakukan kepada siswa tentang rencana konsultasi tentu bertujuan agar mereka tidak salah paham terhadap kegiatan yang akan dilakukan.
Dari tindakan 2 yang dilakukan ternyata konsultasi terjadual berdasarkan urutan minat siswa lebih efektif . Siswa yang datang untuk konseling sudah dapat diprediksi sehingga jadual konsultasi berlangsung tanpa hambatan yang berarti.
Antusias siswa untuk mengikuti konsultasi tergolong sangat tinggi karena kegiatan yang direncanakan lebih cepat dari jadual. Di samping itu tempat konsultasi ternyata tidak menjadi kendala siswa untuk berkomunikasi dengan guru pembimbing. Sebab berdasarkan fakta di lapangan banyak juga siswa yang ingin berkonsultasi di ruang kelas saja tetapi dengan syarat tidak didengar oleh siswa lainnya.
Penilaian secara umum oleh siswa terhadap konsultasi yang telah dilakukan menunjukkan bahwa terdapat perbedaan besar dari hasil observasi awal sebelum kegiatan dan penilaian sesudah konsultasi. Sebagaimana diketahui bahwa observasi awal menunjukkan bahwa siswa masih ragu bahkan takut berhubungan dengan guru pembimbing bahkan jumlahnya mencapai 98 persen. Namun setelah konsultasi jumlah yang memandang negatif terhadap BK jauh berkurang dan sebaliknya rata-rata hampir 60 persen ke atas siswa berminat untuk berhubungan dengan guru pembimbing.
Dari beberapa aspek minat yang diukur maka aspek pemahaman adalah yang tertinggi nilainya diantara aspek lain sebab jumlahnya mencapai 82 persen. Ini berarti bahwa sebagian besar siswa sudah memahami perlunya konsultasi dengan guru pembimbing. Pemahaman yang baik tersebut sebenarnya modal besar bagi pandangan positif yang lain terhadap BK. Dengan demikian di masa mendatang kesan bahwa BK selama ini dijauhi oleh siswa berubah menjadi didekati oleh siswa.
Aspek yang juga perlu mendapat perhatian adalah pandangan siswa dalam hal kepercayaan kepada guru pembimbing. Dalam hal ini kepercayaan siswa mungkin masih butuh waktu untuk memperbaikinya mengingat berbagai kondisi negatif yang terjadi selama ini. Sehingga diperlukan pendekatan dan cara yang tepat kepada siswa untuk dapat lebih terbuka kepada guru pembimbing. Suatu yang patut dievaluasi adalah kepribadian dari guru pembimbing, yang mungkin menjadi kendala bagi keterbukaan dan kepercayaan siswa. Karena salah satu fakta di sekolah bahwa guru pembimbing masih ada yang belum menampakkan sikap yang mampu menjaga rahasia siswa sehingga sangat berdampak bagi kepercayaan mereka dalam mengemukakan masalah.
Khusus tentang pandangan siswa mengenai perlu tidaknya konsultasi di ruang khusus BK perlu dikaji lebih jauh. Sebab alasan bahwa walaupun konsultasi boleh dilakukan dimana saja, tetapi adanya syarat agar pembicaraan tidak didengar atau diketahui oleh pihak lain tentu logis. Sehingga kemungkinan perlu dipikirkan untuk membuat semacam lokasi atau tempat santai dan kondusif di halaman sekolah yang memungkinkan syarat di atas terpenuhi sehingga konsultasi dapat berjalan efisien, efektif dan menyenangkan.
Data menunjukkan bahwa ada perbedaan pandangan antara siswa laki-laki dan perempuan terhadap kegiatan konsultasi. Dari aspek yang dinilai dalam angket, umumnya pandangan perempuan terhadap konsultasi jauh lebih baik dibanding laki-laki. Fakta tersebut perlu kiranya diteliti lebih jauh agar tujuan pelayanan konseling bagi seluruh siswa secara merata dapat diwujudkan.
Dari konsultasi langsung terhadap siswa, sebagian besar siswa senang bila guru pembimbing ramah kepada siswa dan berbeda saat di SMP dimana guru pembimbing lebih banyak yang bersikap keras dan tegas. Selain itu kebanyakan siswa menanyakan apakah memang benar BK merahasiakan masalah yang akan mereka kemukakan. Kondisi ini tentu menunjukkan bahwa meyakinkan siswa agar mereka lebih percaya dan terbuka kepada guru pembimbing butuh strategi yang tepat. Hal ini tentu disebabkan oleh karena siswa masih trauma dengan kinerja BK selama ini yang bertindak sebagai keamanan sekolah.
Di samping itu siswa yang sempat mengikuti konsultasi kedua lebih banyak perempuan dibanding laki-laki. Hal ini mungkin disebabkan sifat keterbukaaan atau kepercayaaan pihak perempuan lebih besar dibanding laki-laki.





















BAB V
P E N U T U P

A.   Kesimpulan
1.   Membuat jadual konsultasi adalah salah satu teknik untuk melayani siswa secara proaktif sehingga  semua siswa terlayani dalam bimbingan dan konseling di sekolah.
2.   Konsultasi yang telah dilakukan menunjukkan adanya perubahan pandangan siswa yang positif terhadap BK  berdasarkan observasi awal dan setelah diadakannya kegiatan.
3.   Konsultasi terjadual akan dapat meningkatkan minat konseling siswa.
4.  Siswa perempuan lebih baik pandangannya terhadap konseling dibanding siswa laki-laki.

B.   Saran
1.   Guru Pembimbing hendaknya menerapkan jadual konsultasi di sekolah masing-masing sebagai wujud dari ”peduli siswa” yang merupakan motto BK.
2.   Guru pembimbing hendaknya lebih aktif dan kreatif melayani siswa satu-persatu baik dalam bimbingan khususnya dalam konseling, sehingga siswa dapat memanfaatkan layanan BK di sekolah.
3.   Guru pembimbing perlu berupaya agar siswa termotivasi dan secara ikhlas mengikuti konseling.
4.   Pihak sekolah hendaknya memberi tugas dan peran  yang sesuai dengan fungsi BK sehingga fokus pengembangan diri yang menjadi bidang tugas BK dapat berjalan secara optimal.
5.   Guru mata pelajaran dan seluruh personil sekolah hendaknya mengetahui dan memahami peran BK di sekolah sehingga secara tidak langsung dapat meningkatkan mutu sekolah dan juga peningkatan prestasi belajar siswa.
















KEPUSTAKAAN



Abdul Gani, Ruslan.  1997. Ciri Khas Anak Jenius. Jakarta. Sarana Cipta Ilmu

Depdiknas, Dirjen Dikdasmen. 2005. Pengembangan Program BK SMA. Jakarta. P3G.

Depdiknas, Dirjen Dikdasmen. 2005. Profesi Bimbingan dan Konseling. Jakarta. P3G.

Prayitno. 1996. Berbagai Upaya Peningkatan  Kualitas Guru Pembimbing dan Kontribusinya Terhadap Kualitas Pendidikan. Makalah. Disampaikan di Makassar 21 Mei 2006.

Prayitno dan Erman Anti. 1999. Dasar-Dasar BK. Jakarta. Rineka Cipta.

Prayitno. 1998. Buku III Seri Pemandu Pelaksanaan BK di Sekolah. Jakarta. Dirjen Dikdasmen

Sahani, Muchlas, dkk. 1999. Panduan Manajemen Sekolah. Jakarta. Depdiknas Dirjen Dikdasmen.

Siswoharjono, Aryatmi. 1996. Perspektif Bimbingan dan Konseling di Berbagai Institusi. Semarang . Satya Wacana

Sukardi, Dewa Ketut. 2000. Pengantar Pelaksanaan BK di Sekolah. Jakarta. Rineka   Cipta.

Walgito, Bimo. 2004. Bimbingan Organisasi BK di Sekolah. Yogyakarta. Andi.

Yusuf, Syamsu dan Nurihsan, Juantika. 2005. Landasan Bimbingan dan Konseling. Bandung . PT. Remaja Rosdakarya.









LAMPIRAN 1 . DATA SISWA YANG TELAH KONSULTASI
W A  K T U
NO
J A M
KLS
NAMA SISWA
KET






 Senin,
1
 09'00-09'10
X.1
Muhammad Affrizal

1 Agustus 2011
2
 09'45-09'55
X.1
Ahmad Fathono


3
 10'30-10'40
X.1
Wisnu Caraka Adi D


4
 10'50-11'00
X.1
Aisyah Dwijayanti

 Selasa
1
 09'00-09'10
X.1
Vony Savrina Wulandari

2 Agustus 2011
2
 11'35-11'45
X.1
Axshel Herral Dea


3
 11'45-11'55
X.1
Suci Sukmawati

 Rabu
1
 09'45-09'55
X.1
Aynurindya Hasyinah I

3 Agustus 2011
2
 10'00-10'10
X.1
Siti Afina

 Kamis
1
 09'00-09'10
X.1
Bagas Eka Pratama

4 Agustus 2011
2
 11'35-11'45
X.1
Rosita Magdalena

 Jum’at
1
 10'30-10'40
X.1
Baharudin Novenda

5 Agustus 2011
2
 10'50-11'00
X.1
Danny Satria R


3
 12'20-12'30
X.1
Rezki Heidy Yunita

 Senin
1
 09'00-09'10
X.1
Devica Sari Dwi Arini

8Agustus 2011
2
 10'30-10'40
X.1
Rezki Arianto


3
 10'50-10'60
X.1
Edi Leswanto


4
 12'20-12'30
X.1
Raditia Dewantara

 Selasa
1
 09'00-09'10
X.1
Ella Noer Alfiana

9 Agustus 2011
2
 10'30-10'40
X.1
Noer Chamidah


3
 10'50-10'60
X.1
Fazri Basalamah


4
 10'60-10'70
X.1
Narendra Oktavian

 Rabu,
1
 09'00-09'10
X.1
Firza Awliyah Hoq N

10 Agustus 2011
2
 10'30-10'40
X.1
Nanang Prastiyo.


3
 11'35-11'45
X.1
Fitria Ningsih


4
 11'45-11'55
X.1
Muhammad Dicky Virdaus.

 Senin
1
 09'45-09'55
X.1
Gilang Pradana

22 Agustus 2011
2
 10'00-10'10
X.1
Muchammad Dani F


3
10’00-30’40
X-1
Axshel Herral Dea
Konsultasi ke 2
Selasa
1
 10'30-10'40
X.1
Hendrawan listianto

23 Agustus 2011
2
 10'50-11'00
X.1
Moch. Fahmi Chusaini


3
 12'20-12'30
X.1
Ilyasifa Nur Amalia


4
12’30-13’00
X-1
Nanang Prasetio
Konsultasi ke 2
Rabu,
1
 09'00-09'10
X.1
Melani Wulan Sari

24 Agustus 2011
2
 10'30-10'40
X.1
M. Zainal Abidin


3
10’40-11’15
X-1
Ella Noer Alfiana
Konsultasi ke 2

4
11’15-11’40
X-1
Rezki Heidy Yunita
Konsultasi ke 2




LAMPIRAN 2 . ANGKET PENILAIAN

Petunjuk : Isilah beberapa pernyataan di bawah, sesuai dengan apa yang
anda alami dan rasakan selama ini. Jawaban yang anda berikan tidak ada
hubungannya dengan nilai mata pelajaran tertentu, dan nama anda kami
rahasiakan sehingga tidak perlu dituliskan.

















Cara Pengisian : Berilah tanda silang ( X ) pada kolom jawaban :












SS
 = Sangat setuju



L




S
 = Setuju








R
 = Ragu-ragu



P




TS
 = Tidak setuju








STS
 = Sangat tidak setuju



















NO
 PERNYATAAN
JAWABAN
SS
S
R
TS
STS











1
Bila memiliki masalah saya akan konsultasi






dengan guru pembimbing ( BK )






2
Konsultasi boleh dilakukan dimana saja,






yang penting orang lain tidak mendengarnya.





3
Konsultasi ke BK berarti siswa tersebut






belum dewasa dan kekanak-kanakan.






4
Saya yakin BK adalah tempat konsultasi






semua masalah siswa.






5
Saya merasa senang bila konsultasi dengan






BK.

























LAMPIRAN 3 . JADUAL RENCANA KONSULTASI SISWA KELAS X.1
 Senin,
1
 09'00-09'10
X.1
Muhammad Affrizal
1 Agustus 2011
2
 09'45-09'55
X.1
Ahmad Fathono

3
 10'30-10'40
X.1
Wisnu Caraka Adi D

4
 10'50-11'00
X.1
Aisyah Dwijayanti
 Selasa
1
 09'00-09'10
X.1
Vony Savrina Wulandari
2 Agustus 2011
2
 11'35-11'45
X.1
Axshel Herral Dea

3
 11'45-11'55
X.1
Suci Sukmawati
 Rabu
1
 09'45-09'55
X.1
Aynurindya Hasyinah I
3 Agustus 2011
2
 10'00-10'10
X.1
Siti Afina
 Kamis
1
 09'00-09'10
X.1
Bagas Eka Pratama
4 Agustus 2011
2
 11'35-11'45
X.1
Rosita Magdalena
 Jum’at
1
 10'30-10'40
X.1
Baharudin Novenda
5 Agustus 2011
2
 10'50-11'00
X.1
Danny Satria R

3
 12'20-12'30
X.1
Rezki Heidy Yunita
 Senin
1
 09'00-09'10
X.1
Devica Sari Dwi Arini
8Agustus 2011
2
 10'30-10'40
X.1
Rezki Arianto

3
 10'50-10'60
X.1
Edi Leswanto

4
 12'20-12'30
X.1
Raditia Dewantara
 Selasa
1
 09'00-09'10
X.1
Ella Noer Alfiana
9 Agustus 2011
2
 10'30-10'40
X.1
Noer Chamidah

3
 10'50-10'60
X.1
Fazri Basalamah

4
 10'60-10'70
X.1
Narendra Oktavian
 Rabu,
1
 09'00-09'10
X.1
Firza Awliyah Hoq N
10 Agustus 2011
2
 10'30-10'40
X.1
Nanang Prastiyo.

3
 11'35-11'45
X.1
Fitria Ningsih

4
 11'45-11'55
X.1
Muhammad Dicky Virdaus.
 Senin
1
 09'45-09'55
X.1
Gilang Pradana
22 Agustus 2011
2
 10'00-10'10
X.1
Muchammad Dani F
Selasa
1
 10'30-10'40
X.1
Hendrawan listianto
23 Agustus 2011
2
 10'50-11'00
X.1
Moch. Fahmi Chusaini

3
 12'20-12'30
X.1
Ilyasifa Nur Amalia
Rabu,
1
 09'00-09'10
X.1
Melani Wulan Sari
24 Agustus 2011
2
 10'30-10'40
X.1
M. Zainal Abidin












LAMPIRAN 5 . BIODATA PENULIS
1.   Nama                                             : Kumiyati, S.Pd
2.   NIP                                                            : -
3.   Jabatan                                          : Guru
4.   Pangkat / Gol.ruang                                   : -
5    Tempat dan Tanggal lahir              : Pati, 28 – Nopember - 1964
6.   Jenis Kelamin                                : Perempuan
7.   Agama                                           : Islam
8.   Mata Pelajaran yang diajarkan       : Bimbingan dan Konseling
9.   Masa kerja guru                             : 15 tahun, 1 bulan
10.Judul karya tulis                             : Peningkatkan Minat Konseling Siswa Melalui   
                                                              Konsultasi Terjadual.
11.Pendidikan terakhir                         : S1 ( Sarjana)
12. Fakultas / Jurusan                          : Fakultas Ilmu Pendidikan, Jurusan Psikologi
                                                              Pendidikan dan Bimbingan.
13. Status perkawinan                          : Kawin
14. Sekolah                                          :
      a. Nama Sekolah                            : SMA Wijaya Putra
      b. Jalan                                          : Jl. Raya Benowo No. 1 – 3 Surabaya
      c. Kelurahan                                  : Babat Jerawat
      d. Kecamatan                                 : Pakal
      e. Kab/Kota                                               : Surabaya
      f. Provinsi                                      : Jawa Timur
      g. Telepon                                      :


                                                                                                  Surabaya, 28 September 2011
Mengetahui :                                                                       Penulis
Kepala Sekolah


              Drs. Sugeng Santosa. M.Si                                                 Kumiyati, S.Pd
                                                                                   













LAMPIRAN 5 . FOTO KEGIATAN PENELITIAN TINDAKAN
Pembelajaran klasikal  bimbingan karier
Konsultasi dalam pemilihan jurusan
Konsultasi masalah pemilihan ekstra kulikuler

Konsultasi masalah menghilangkan rasa malas dalam belajar
2. Informasi kepada siswa pembagian jadwal konsultasi.



3. Konsultasi dengan siswa





4. Pemberian angket penilaian kepada siswa


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar